Advertisement Corner

Hosting Murah


Arti Sebuah Nama

Diposting oleh Dwi Wahyudi | | | 0 komentar »

”Apalah arti sebuah nama” begitulah ungkapan yang sering kita dengar dari orang orang yang meremehkan dan belum menyadari pentingnya nama yang mereka sandangi, padahal jika mereka dipanggil ANJING, ( sadar atau tidak sadar ) pasti akan tersinggung dan naik pitam, dari sini sudah jelas penting arti dari sebuah nama.

Nama telah ada sejak zaman Nabi Adam a.s, dimana di dalam Al qur’an Allah SWT telah menjelaskan : ” Wa’allama Aadamal asmaa kullaha..”, bahwa Allah SWT telah mengajarkan kepada Adam setiap kata dan nama nama dari segala sesuatu yang ada di muka bumi ini baik yang abstrak maupun yang real. Sementara sebagian Ulama berpendapat bahwa nama itu ada dari bunyi bunyian alam yang menggerakkan manusia untuk menamai sesuatu itu berdasarkan bunyi bunyian tersebut, pendapat ini lemah, tidak mempunyai bukti dan dalil yang valid sehingga tidak memungkinkan penggunaannya, sementara pendapat yang pertama sudah jelas keabsahannya dengan keberadaan manusia pertama Adam a.s yang beristrikan Hawa serta anak anaknya sebagai cikal bakal adanya ummat manusia.


Nama dalam pergaulan sehari hari merupakan alat dan tanda pengenal, namun di dalam islam, nama mempunyai peranan dan arti yang sangat penting, disamping sebagai doa juga sebagai tanda pengenal di akhirat, sebagaimana sabda Rasulullah SAW : ” Sesungguhnya kalian pada hari kiamat akan dipanggil dengan nama nama kalian dan nama nama bapak bapak kalian, maka baguskanlah nama namamu “.” (HR Muslim). Sepantasnyalah bagi kedua orang tua untuk menamakan anaknya dengan sebaik baik nama sebagai doa dan tarbiyah ( pendidikan ) anak sejak dini yang merupakan pengamalan dari hadits Rasulullah SAW : ” Kullu mauluudin yuuladu ‘alal fitrah fa abawaahu yuhawwidaanihi aw yunassiraanihi aw yumajjisaanihi “, semua manusia lahir dengan fitrah yaitu fitrah islam, jika orang tua salah dalam memberikan nama terhadap anak, secara tidak sadar orang tua telah menjerumuskan anaknya ke dalam keburukan bahkan kekufuran yaitu dengan mengikuti nama nama orang yahudi atau nashrani atau majusi.

Adapun nama nama yang dianjurkan dalam islam sebagaimana hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan dari Wahb Al Khats’ami bahwa Rasulullah bersabda : ” Pakailah nama nabi-nabi, dan nama yang amat disukai Allah SWT yaitu Abdullah dan Abdurrahman, sedangkan nama yang paling manis yaitu Harits dan Hammam, dan nama yang sangat jelek yaitu Harb dan Murrah” ( HR.Abu Daud An Nasa’i), Rasulullah merasa optimis dengan nama-nama yang baik, termasuk tuntunan Nabi mengganti nama yang jelek dengan nama yang baik, beliau pernah mengganti nama seseorang ‘Ashiyah dengan Jamilah, Ashram dengan Zur’ah. Disebutkan oleh Abu Dawud dalam kitab Sunan : “Nabi mengganti nama Syihab dengan Hisyam, Harb dengan Aslam, Al Mudhtaji’ dengan Al Munba’its, Tanah Qafrah (Tandus) dengan Khudrah (Hijau), Kampung Dhalalah (Kesesatan) dengan Kampung Hidayah (Petunjuk), dan Banu Zanyah (Anak keturunan haram) dengan Banu Rasydah (Anak keturunan balk).

Pemberian nama-nama yang baik ini insya Allah akan memberikan pengaruh yang baik kepada kepribadian anak agar anak dapat mempunyai sosok ideal yang dapat ditirunya dengan mendengar shirah ( sejarah ) hidup dari nama yang diberikan kepadanya. Janganlah memberi nama anak karena nama tersebut terdengar bagus, berilah nama yang berarti baik atau nama orang orang shaleh karena nama itu akan mempunyai dampak bagi karakter dan akan terus melekat pada anak itu sepanjang hidupnya.

Kesemuanya ini tergantung pada tarbiyah orang tua, baik pendidikan anak sejak dini maupun pendidikan lanjutan ( setelah dewasa ) dan dampak dari nama tersebut akan jelas sehingga kadang kita tidak menyadari akan perbuatan yang kita lakukan itu sesuai dengan nama yang kita sandang, sebagai contoh kecil, seorang kakak yang paling tua bernama Al Fakhri, kebiasaan yang tua selalu merasa bangga akan ketuannya namun disisi lain dapat dijadikan kebanggaan keluarga, ternyata tingkah lakunya memang sesuai dengan namanya, sementara adik yang ke dua namanya Muzakkir, kerjaannya hanya memprotes atau menasehati kakak serta adik adiknya yang lain, ternyata memang benar sifat dan prilakunya sesuai dengan namanya yaitu muzakkir (yang mengingatkan), dan seterusnya, yang mungkin anda akan dapati dalam diri anda sendiri dan keluarga.

Olehnya itu, perbaikilah nama anak anakmu kelak sebagai doa, karena nama sangat berdampak terhadap karakter anak dan segala tingkah lakunya terlepas dari faktor lingkungannya, dan nama bukanlah alat pengenal melainkan jati diri yang perlu dijaga. God Bless U All.

Sumber : Fikar

Bookmark and Share

0 komentar

Posting Komentar

Send Message

Your Location

Powered by IP Address Locator